Koridor Cinta

24 Feb 2012

Haduuh…. telat lagi neh..telat lagi neh… hmmm… mobil butut warisan Eyang Kakung gag mau di starter. Please…please… ayo Jingga, wake up…wake up… aku dah telat neh, please …dong jingga, kamu pasti bisa, masa naik angkot lagi, bus way lagi, capek deeh….

Pintu kelas ku ketok sembari berucap,” Pagi Pak, maaf saya terlambat lagi, mungkin esok hari saya tak terlambat lagi. Kalo diperkenan untuk bisa mengikuti mata kuliah Bapak, dengan senang hati saya mengikutinya Pak. Saya di Mata kuliah Mekanika Tanah II ini sangat ketinggalan Pak, boleh ya Pak?”

“Hmm… bagus mengakui kesalahan sendiri, tapi tidak terpuji jika perbuatan itu dilakukan berulang kali. Pagi ini boleh, lusa jika terlambat lagi belajar di perpustakaan saja, mau?

“Iya pak”, Bergegas aku menghampiri kursi terdepan. Duh, malu.

Usai jam Mata kuliah Mek-Tan II kusempatkan meluangkan waktu di perpustakaan sambil menikmati Hot spot area. Secara tak ku duga, Asisten Dosen pengajar mata kuliah Mek-Tan duduk tepat dihadapanku sambil membuka lepinya. “Hmm… ngapain neh dosen duduk di depanku, lagian khan masih banyak tempat duduk yang kosong. Jangan-jangan ….. ahh.. udahlah suka-suka dia, EGP lah”.

Lima menit sudah aku berusaha menahan gejolak hati ini,” Kesel sih tidak, tapi mbok ya ‘o negur kek, masa’ sama mahasiswinya sendiri gag nyapa, ato dianya lagi kesel sama aku, haiyah… koneksi jaringanku jadi lola neh?”

“Lagi nyari bahan buat ujian Mek-Tan ya?”,Suara lirih yang terdengar di depanku terasa membuyarkan konsentrasiku.

“Lho, Bapak kok tau seh?”

“He’em… karena agregrat yang terkandung dalam hatiku telah menyatu dengan gas yang selama ini mengisi ruang-ruang kosong di kalbuku. Pondasiku semakin kokoh karena ada kamu di depanku”.

Dug..dug….dug..dug…dug..dug…dug..dug, jantung ini berdebar seirama mesin pemadat tanah.

“Ahh… Bapak bercanda, bisa saja, suka nonton OVJ juga toh Pak?”, Sekedar Retorika belaka untuk menghanyutkan rasa yang mengapung.

“Hehehe…. iya bercanda, tuh googling-nya kelihatan dari kaca cermin di belakangmu”.

“Hmm… nih As-Dos suka bercanda juga, kiraiin cool-cool aja. Kalo toh seharian browsing ditemani cowok modis ini, mau-mau aja sih, tapi….. lho…lho…lho…lho…. pikiranku kok ya kesana-sana, huuuft please jingga, bantu aku pulang”.

Sembari melanjutkan berselancar di cyberspace, sesekali aku harus menjawab pertanyaan dari lelaki yang ada dihadapanku.

“Tadi terlambat apa karena Jingga masih ngadat di ajak ke kampus?”

“Lho, Bapak kok tau sebutan mobil kesayangaku?

“Lho kok tau, lho kok tau aja dari tadi, kalo ada waktu bawa aja Jingga ke rumah biar aku benerin, paling cuma masalah busi, anak teknik itu harus tau mesin”.

“Lho Pak, saya khan anak Teknik Sipil bukan Teknik Mesin?, anak teknik mesin juga banyak yang gag tau mesin, coba, penemu mesin jahit itu siapa, hayo siapa?”, Ku coba memberanikan diri melontarkan pertanyaan tuk mengimbangi pembicaraannya.

“Hehehehe….. pasti “Singer” ya?!

Selang beberapa menit kemudian, ajakan ramah terdengar di telingaku,” Hmm.. pulang arah mana? mau bareng? ato nunggu jemputan?”

“Oh…Bapak nawarin saya pulang bareng?, Bapak gag malu sama anak kampus?”

“Lho, kenapa harus malu, lha cuma mboncengin aja naikSkuter kok malu?”

“Hehehe…. boleh, tapi sampai koridor 8 Lebak Bulus saja, ntar saya nyambung lagi naik angkot jurusan Parung. Tapi, nanti Bapak harus mutar ke arah, khan jalannya satu arah, gag pa-pa Pak ?” Pintaku seirama detak jantung yang berdebar.

“Ya, udahlah, gag usah dipikirin, lagian selama perjalanan PP kampus - rumah, skuter ini gag ada tendemnya, jadi iseng banget kalo lagi macet, nah sekarang khan enak ada yang di ajak ngobrol”.

koridor-cinta-sayang

Selama di perjalanan, kami ngobrol seperti tak ada dinding antara mahasiswi dan dosen, layaknya seorang sahabat yang tak bertemu sekian lama.

Sesampai di gerbang terminal lebak Bulus, Kakak kelas seperguruan berbisik,” Lain kali jangan panggil Bapak jika kita lagi berdua, cukup panggil Mas Tyas ato Tyas saja juga boleh, inget ya? Hati-hati di jalan, Besok pagi mau di jeput di sini?”

Sejak pertemuan di perpustakaan itu, tiap ada waktu luang, Mas Tyas menjemputku di Koridor itu. Koridor Cinta, tempat singgah tatkala menuju ke kampus.

Salam hangat slalu :)



TAGS Bus way cinta sayang koridor


-

Author

Follow Me